Mengikuti Metode apapun dalam menentukan Hilal, Kita harus bersama pemerintah

Banyak cara atau metode dalam menentukan hilal, dan mengikuti Metode apapun dalam menentukan Hilal, Kita harus bersama pemerintah. Karena islam menekankan persatuan dalam menetapkan hilal.

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

اسمعوا وأطيعوا فإنما عليكم ما حملتم وعليهم ما حملوا

Dengar dan taatlah (kepada penguasa). Karena yang jadi tanggungan kalian adalah yang wajib bagi kalian, dan yang jadi tanggungan mereka ada yang wajib bagi mereka” (HR. Muslim 1846)

Dan tentu saja hal ini sesuai dengan Kalamullah :

أطِيعُوا الله وأطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولى الأمْرِ مِنْكُمْ

Taatlah kepada Allah dan taatlah kepada Rasul-Nya serta ulil amri kalian” (QS. An Nisa: 59)

Penetapan Puasa

Sahabat Ibnu Umar berkata:

«تَرَائِى النَّاسُ الْهِلَالَ،» فَأَخْبَرْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، أَنِّي رَأَيْتُهُ فَصَامَهُ، وَأَمَرَ النَّاسَ بِصِيَامِهِ

Orang-orang melihat hilal, maka aku kabarkan kepada Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bahwa aku melihatnya. Lalu beliau memerintahkan orang-orang untuk berpuasa” (HR. Abu Daud no. 2342, dishahihkan Al Albani dalam Shahih Sunan Abi Daud)

Penetapan Ied

أَنَّ رَكْبًا جَاءُوا إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَشْهَدُونَ أَنَّهُمْ رَأَوُا الْهِلَالَ بِالْأَمْسِ، فَأَمَرَهُمْ أَنْ يُفْطِرُوا، وَإِذَا أَصْبَحُوا أَنْ يَغْدُوا إِلَى مُصَلَّاهُمْ

Ada seorang sambil menunggang kendaraan datang kepada Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam ia bersaksi bahwa telah melihat hilal di sore hari. Lalu Nabi memerintahkan orang-orang untuk berbuka dan memerintahkan besok paginya berangkat ke lapangan” (HR. At Tirmidzi no.1557, Abi Daud no.1157 dishahihkan Al Albani dalam Shahih Sunan Abi Daud)

 

Jadi bagi yang masih mengikuti ulama, ustadz, kyai , habib dan dsb yang menyelisihi sunnah nabi dalam hal ini perintah untuk mentaati keputusan pemerintah, semoga kalian sadar dan dimudahkan agar bisa mentaati Allah dan rasulnya dengan mudah. Semoga Allah mengumpulkan kita bersama di jannahnya kelak.. aamiin

 

Yup posisi nabi muhammad shalallahu alaihi wasalam kala itu, selain sebagai nabi dan rasul Allah, tetapi beliau pada saat itu adalah juga sebagai pemerintah, yang mengayomi masyarakatnya dalam hal ini umat islam dan yang mengikuti syariat.

 

 

Leave a Reply